Mogok Kerja, Pekerja SPBU Sungai Puar Tuntuk Hak Mereka

Avatar

- Redaksi

Kamis, 6 Oktober 2022 - 06:07

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

BATANGHARI — Seluruh karyawan SPBU PT Sogo Putra, Sungai Puar yang berada di Kecamatan Mersam, Kabupaten Batanghari menggelar aksi mogok kerja untuk meminta mengabulkan tuntutan yang disampaikan kepada pimpinan perusahaan.

Tuntutan yang membuat seluruh Karyawan SPBU mogok kerja ini dikarenakan Gaji yang mereka terima tidak ada kenaikan dari SPBU dibuka pada tahun 2008.

Tidak hanya itu, Gaji yang mereka terima pun sudah sangat tidak sesuai. Pasalnya, dari mulai kerja gaji perbulan hanya berkisar Rp 700.000 – 900.000 Selama 14 Tahun lamanya.

Kendati demikian, SPBU PT Sogo Putra hanya Memberikan upah jauh dibawah Upah Minimum Regional (UMR) yang ditetapkan sesuai Undang-undang (UU) cipta kerja.

“Disini kami menuntut hak-hak yang selama ini tidak kami dapatkan dari pihak perusahaan terkait kesesuaian upah atau Gaji kerja yang ditetapkan dalam aturan UMR, Petani saja satu hari diberikan upah RP 150 ribu perharinya, masak kami sampai saat ini dibayar di bawah dari upah Petani sejak SPBU ini berdiri,” Ujarnya.

BACA JUGA  Sekda Tanjabbar Dampingi Dirjen Bina Pemdes Kemendagri Ke Desa Purwodadi.

Dirinya menyampaikan, Hingga saat ini seluruh pekerja sudah 14 Tahun bekerja masih saja tidak ada kenaikan gaji.

“Disaat kami semuanya melakukan orasi, malah Bos tidak menanggapi secara bijak bang, yang adanya malahan langkah pemecatan yang bos ambil untuk menyelesaikan Masalah ini, padahal kami cuma menuntut hak kami sebagai karyawan nya,” Ungkap wahyu saat diwawancarai.

Dijelaskan Wahyu, sejak awal dirinya bekerja di SPBU, pihak Perusahaan memang menerapkan upah dengan cara sistem persentase, tetapi yang dipertanyakan 14 Tahun dirinya bekerja sejak dari 2008 kenapa pihak Perusahaan tetap tidak mengindahkan pembayaran upah seperti yang sudah dibuat oleh pihak Dinas Keternagakerjaan.

BACA JUGA  Bupati Batang Hari Terima Sertifikat Tanah Wakaf dan Mushola Oleh Menteri ATR/BPN

“Gaji kami persentase bang, kami hanya minta perusahaan mengubah pembayaran gaji kami sesuai aturan seperti karyawan SPBU lainnya sesuai dengan UMR karena hingga saat ini kebanyakan gaji kami hanya dibayar dibawah Satu juta sangat jauh dibawah UMR yang kami ketahui lebih kurang RP 2,7 juta.

Dibalik Aksi Mogok Kerja tersebut, pada pekerja bukannya mendapatkan perhatian, namun mereka harus menerima konsekuensinya.

“Bukannya pimpinan mencari solusi tebaik malah kami sebanyak Tujuh orang langsung dipecatnya bang, hingga kami sangat dirugikan perusahaan, rasonyo kalau kami ingin menuntut hak pekerja sudah sepantasnya bang,” imbuhnya dengan rasa kecewa.

BACA JUGA  Budiyono Hadiri HUT Ke-2 Rumah Tahsin M.Rizki Eka Putra, SH. Dan Wisuda Tahfidz Jus 30 Al-Qur'an Di Tungkal Ulu

Dirinya berujar, terkait masalah pemberian pasangon (santunan) memang tidak pernah diterapkan.

“Sejak dulu banyak yang sudah dipecat pihak Perusahaan sama sekali tidak pernah memberikan pasangon itu bang,” sambungnya.

Sementara, Manager SPBU Sungai Puar Afrison saat dikonfirmasi mengatakan bahwa terkait upah yang diterima para pekerja itu berdasarkan persentase penjualan BBM kepada masyarakat.

“Kami dari dulu memberi gaji berdasarkan persentase dari jumlah penjualan BBM, jadi kalau banyak BBM yang mereka jual, penghasilan mereka juga banyak bisa-bisa diatas UMR,” Jelasnya.

Facebook Comments Box

Berita Terkait

HS Mantan Sekda Batang Hari di Somasi Untuk Kembalikan Tanah Aset Daerah
LSM MAPPAN Laporkan Dugaan Oknum Caleg DPRD Muaro Jambi Terpilih Gunakan Gelar Akademik Tanpa Hak
Wabup Bakhtiar Secara Resmi Membuka Rakor Kades Se-Batanghari
Warga Limbur Dibegal di Pelayang Bungo, Polisi Bekuk Pelaku
Manager PLN ULP Kuala Tungkal Pimpin Penyerahan Bantuan Sapi Serta Berikan Edukasi Tentang Bahaya Listrik Dan Penting Nya Jaga Keselamatan Di Desa Tanjung Paku
Geger, Warga Bungo Temukan Tulang Kepala di Pinggir Sungai
Wabub Hairan Berharap MTQ Desa Gemuruh Jadi Wadah Pengembangan Bibit Baru SDM Berkualitas
Bupati Tanjung Jabung Barat Berikan Ucapan Dan Doa Dihari Ulang Tahun Kapolres
Berita ini 75 kali dibaca

Berita Terkait

Kamis, 20 Juni 2024 - 20:51

HS Mantan Sekda Batang Hari di Somasi Untuk Kembalikan Tanah Aset Daerah

Kamis, 20 Juni 2024 - 20:44

LSM MAPPAN Laporkan Dugaan Oknum Caleg DPRD Muaro Jambi Terpilih Gunakan Gelar Akademik Tanpa Hak

Kamis, 20 Juni 2024 - 14:34

Wabup Bakhtiar Secara Resmi Membuka Rakor Kades Se-Batanghari

Minggu, 16 Juni 2024 - 14:15

Manager PLN ULP Kuala Tungkal Pimpin Penyerahan Bantuan Sapi Serta Berikan Edukasi Tentang Bahaya Listrik Dan Penting Nya Jaga Keselamatan Di Desa Tanjung Paku

Sabtu, 15 Juni 2024 - 13:17

Geger, Warga Bungo Temukan Tulang Kepala di Pinggir Sungai

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:03

Wabub Hairan Berharap MTQ Desa Gemuruh Jadi Wadah Pengembangan Bibit Baru SDM Berkualitas

Kamis, 13 Juni 2024 - 19:41

Bupati Tanjung Jabung Barat Berikan Ucapan Dan Doa Dihari Ulang Tahun Kapolres

Kamis, 13 Juni 2024 - 17:33

Begini Motif Pembunuhan Mayat Tanpa Kepala di Bungo

Berita Terbaru

Oleh Muammar Khadafi
Nim (3012200960) Mahasiswa UIN Sulthan Thaha Saifuddin Jambi

Opini

Menjaga Agama Dari Kesesatan Orientalist

Kamis, 20 Jun 2024 - 07:56